Blogs

Lima Momen kemenangan Terbaik BMW Sepanjang Masa

BMW memiliki sejarah motorsport yang sangat kaya dan membuka babak baru akhir pekan lalu di Donington Park, dengan dua kemenangan British Touring Car Championship untuk 330i M Sport baru – kembalinya kejuaraan untuk Seri 3.

Untuk merayakan tonggak sejarah mobil baru ini, kami melihat apa yang menurut kami adalah lima kemenangan terbesar BMW dari seluruh dunia motorsport. 

Arab Saudi ePrix 2018

Formula E adalah tempatnya sekarang, dan BMW bergabung dengan seri balap all-electric pada awal musim 2018/19. Itu adalah debut yang mengesankan bagi tim saat Antonio Felix da Costa mengambil posisi terdepan (yang pertama dalam karir Formula E-nya). Tertarik untuk membangun performanya yang luar biasa, Da Costa berjuang hingga lap terakhir, menjaga jarak dengan Jean-Eric Vergne, untuk meraih kemenangan pertama BMW pada debut mereka sebagai pabrikan Formula E.

Le Mans 24-jam 1999

Satu-satunya kemenangan BMW secara keseluruhan di Le Mans datang pada tahun 1999 berkat BMW V12 LMR. Didukung oleh mesin BMW dan dengan sasis dari Williams F1, mesin mengerikan ini menggabungkan ekonomi dan kecepatan untuk meraih kemenangan – Joachim Winkelhock, Pierluigi Martini dan Yannick Dalmas menyelesaikan satu putaran di depan kompetisi. Mobil itu dijadwalkan untuk mengeluarkan sekitar 580bhp, yang mengarah ke kecepatan 342km/jam di Mulsanne Straight yang terkenal.

Mengesankan, mengingat selama Le Mans 24 Hours 2018, Toyota TS050 yang menang berhasil mencatatkan kecepatan 342,3km/jam.

Rally Paris-Dakar 1981

Lari ketiga dari Paris-Dakar yang sekarang terkenal melihat legenda reli Prancis Hubert Auriol mengambil kemenangan pertama BMW dalam balapan yang melelahkan dengan BMW R 80 G/S. Padahal itu baru permulaan untuk merek Jerman. Auriol menang lagi di '83 sebelum BMW mengirim tim pabrik dan pebalap Belgia Gaston Rahier untuk menang di '84 dan '85.

Grand Prix Kanada 2008

Ada banyak balapan Formula Satu yang bisa kami pilih, tetapi Grand Prix Kanada 2008 memiliki semuanya: balapan yang hebat, trek balap yang sangat buruk dan, sebut saja menarik, shunt di pitlane. Robert Kubica dan Nick Heidfeld mengatasi semua yang harus dilakukan balapan untuk mencetak finis satu-dua pertama BMW-Sauber. Kemenangan itu juga yang pertama bagi konstruktor Jerman sejak Grand Prix Prancis 1962 dan kemenangan pertama untuk mesin BMW sejak Grand Prix Brasil 2004.

Zandvoort, DTM 2015

Jadi ini secara teknis dua balapan, tetapi tetap harus membuat daftar ini. Musim DTM 2015 dimulai dengan awal yang sulit bagi BMW, tetapi Zandvoort membawa hasil yang luar biasa. Tidak hanya Augusto Farfus dan Antonio Felix da Costa yang merebut pole position di kedua sesi kualifikasi, tetapi pabrikan itu melanjutkan untuk mengklaim posisi pertama hingga ketujuh pada balapan pertama, dan pertama hingga kelima pada balapan kedua. Mereka mungkin tetap berada di urutan ketiga dalam kejuaraan konstruktor pada saat itu, tetapi dominasi ini membantu BMW dalam perjalanan mereka untuk mempertahankan kejuaraan pabrikan.

Dan akhirnya, ada sebutan terhormat untuk Daytona 24 Jam tahun ini. BMW mengklaim juara kelas GTLM, tetapi mobil saudaranya itu menarik perhatian orang, berkat Alex Zanardi. Kembalinya pembalap Italia itu ke balap Amerika Serikat menginspirasi penggemar di seluruh dunia, dan meskipun dia tidak menang di lintasan, dia memenangkan banyak hati pada akhir pekan itu.

More Blog Entries

Mobil BMW Boleh Diremap ECU? Yuk Kita Bahas!

Hayo siapa yang mobilnya mau diremap? Remap ECU atau Tuning ECU adalah proses kalibrasi...

BMW Astra Used Car hadir di BMW Astra Fest 2021 BSD

BMW Astra Used Car ikut meramaikan BMW Astra Fest 2021. Kali ini menawarkan beragam promo...