angle-left

Blogs

SEJARAH BMW TOURING

Tahukah Anda bahwa BMW sebelumnya tidak pernah menginginkan model touring sampai seorang engineer menunjukkan sebuah prototipe yang dibuatnya sendiri?

Adalah Max Reisböck, seorang prototype engineer BMW di era 1980-an merasakan sebuah keterbatasan pada E30 sedan miliknya ketika harus berlibur dengan keluarganya. Saat itu, prinsipal BMW AG tidak pernah sedikitpun terpikir untuk membuat model touring, karena dianggap tidak terasa premium dan tidak menguntungkan untuk brand BMW. Hal ini membuat Reisböck harus memutar otak agar ia tetap dapat berlibur bersama keluarga menggunakan BMW miliknya.

Pada tahun 1984, Reisböck memiliki dua anak kecil dan merasa kesulitan ketika harus membawa keluarga dan berbagai barang untuk kedua anaknya.

“Motivasi saya adalah membuat mobil dengan bagasi yang lebih besar, murni dan sederhana,” katanya. “Tidak ada Touring, dan kendaraan lain terlalu kecil. Ada Seri 3 empat pintu, jadi di kepala saya proyek itu tampak cukup sederhana. Saya hanya perlu menghabiskan waktu dan uang dan mulai dari pilar C. ”

Ia kemudian membeli sedan 323i bekas , memindahkannya ke bengkel milik temannya, lalu mengaturnya hanya dengan imajinasinya untuk menahannya. Dia tidak membuat blueprint sama sekali untuk proyek ini, dengan peralatannya sendiri dan tanpa keterlibatan pabrik.

“Tidak ada catatan - hanya apa yang ada di kepala saya,” katanya sambil tersenyum. “Sebelum saya membeli mobil, saya berjalan-jalan selama empat atau lima bulan bermain dengan apa yang mungkin ada di kepala saya, dan kemudian saya harus beradaptasi dan menyesuaikan rencana itu saat saya melakukannya. Saya memiliki anggaran yang disepakati dengan istri saya - 30.000 DME [sekitar £ 7.000 hari ini] - jadi saya tahu saya tidak dapat membuat sesuatu yang baru. Saya harus menggunakan apa yang tersedia. ”

Pengerjaannya memakan waktu sekitar enam bulan, dan pada akhir pembangunan, Reisböck telah memindahkan pilar C kembali ke sudut mobil dan mengambil bodywork pra-cetak untuk membuat tambahan panjang panel atap dan kusen pintu belakang baru. Jendela samping belakang dipangkas dari Plexiglas dan mobil diberi lapisan cat baru. Kaca depan belakang, bagaimanapun, lebih merupakan masalah.

"Sudah menjadi undang-undang bahwa kaca depan belakang harus disertifikasi, tetapi saya tidak dapat menemukan apa pun dengan ukuran atau bentuk yang tepat," kata Reisböck. “Lalu suatu hari ada pertandingan sepak bola besar di Stadion Olimpiade di sini di Munich. Sementara semua orang masuk, saya pergi ke tempat parkir mobil dan mengukur semua layar. Ternyata Volkswagen Passat memiliki apa yang saya butuhkan. "

Namun, di sepanjang proyeknya, Reisböck tahu dia memiliki tenggat waktu yang semakin dekat dengan atasannya, karena kontraknya secara eksplisit melarangnya untuk membuat apa pun yang tidak diberi sanksi secara resmi. “Saya tahu harus menunjukkan kepada mereka, karena akan ada masalah besar jika saya membawanya di jalan tanpa izin,” kenangnya. “Sungguh melegakan ketika reaksinya positif, tetapi mengejutkan ketika salah satu anggota dewan datang untuk melihatnya - dan kemudian pada jam 7 pagi keesokan harinya.”

Mereka sangat terkesan sehingga mereka langsung memerintahkan mobil itu. “Saya mengingatnya dengan baik. Salah satu dari mereka berkata: 'Kabar baiknya adalah ini sangat indah. Kabar buruknya adalah mobil itu tidak boleh meninggalkan tempat BMW lagi. 'Saya diberi kompensasi, tentu saja - meskipun mungkin tidak seperti yang dilakukan Pininfarina! - dan perasaan luar biasa dari istri saya dan saya adalah salah satu kebanggaan. Ini bukan tentang uang. "

Hampir tiga tahun kemudian produksi 3 Series Touring mulai dijual - siklus pengembangan yang relatif cepat saat itu tetapi dibantu oleh model kerja skala penuh.

More Blog Entries

SEJARAH BMW BERSAMA ASTRA

BMW hadir dan dirakit di Indonesia sejak tahun 1976. Ketika itu BMW hanya memasukkan satu...

Arti Development Code pada mobil BMW

Jika Anda memiliki BMW atau tertarik untuk membelinya, Anda pasti pernah melihat kode 'E' atau...